Inside of PKT

Well, so long not to write anything about my school activities. Setelah sekian lama dimanjakan dengan 2 bulan lebih tanpa kegiatan di lab. Now here we go, inside the chemical laboratory. So, kegiatan pertama banget di kelas 4, disambut sama praktek analisis kimia terpadu. Angkatan 2 tahun sebelumnya masih sempet ngerasain praktek buat analisis sama sintesis. Angkatan sekarang, it’s enough sekedar analisis.

So, my PKT team consists of 3 wonderful girls. Thanks buat Fitri sama Ebon. Maaf ya kalo selama dua minggu kerja ini, gw ada banyak salah. Mulai dari yang tiba-tiba nangis gara-gara Erlenmeyer yang berisi larutan analat untuk penetapan kadar karbohidrat dengan konyolnya kemasukan kertas. Waktu itu sumpah deh emang lagi bete banget dah, lagi sumpek dan capek, tiba-tiba larutan udah nunggu lama direfluks (kurang lebih 30 mnt) harus dibuang sia-sia cuma gara-gara kertas kecil (buat ngeganjel Erlenmeyer asah) jatoh ke dalam analat. Kesel gw, jadinya nangis deh. Ampppppuuunn yaa coy! Bukannya cengen tapi emang hari itu gw lagi sekesel-keselnya deh.

Maaf banget kalo kalian ngomong suka kaya gw cuekin. Emang tampang gw tuh gitu, kalo orang ngomong males nyautin, tapi gw denger kok apa yang kalian omongin. Oh iya gw juga mau mintaaa maaf banget, pas jatah praktek kita hari Jumat yang jam 7-10 pagi, dengan santainya gw baru dateng ke sekolah jam 10. Gara-gara gw kira kita gak praktek mikrobiologi paginya, then dengan santainya gw di rumah bebenah. Maklum banget deh ya, mesin cuci di rumah gw rusak. Pagi-pagi mau ngangkat pakean yang udah gw cuci pas malem, taunya kerendem di mesin cuci, mesinnya nggak mau ngeringin pakean.. so, gw nggak bisa pagi-pagi ke sekolah. hiks..

And Danke Schon yaa buat semua kerja samanya!! The laughter you two gave me. That totally meant a lot me guys! 😀 Sukseskan PKT kita!!

All Done!!

What a great month! Finally, I finish all the exams at school:) Berasa bebas sebebas bebasnya. Planning for a long holiday this month.
Eits, saya belum cerita nikmatnya (baca: derita) saat saat ujian kemaren, apalagi the most frightening one “Analisis Kimia Terpadu aka AKT “. Kalo buat saya sendiri sih, kalo gagal di AKT tuh berasa sia-sia belajar di sekolah 3 taun ini, jadi mau gak mau I gotta push myself, salah dikiiit, ampun deh.

Jadi, ujian praktek di sekolah digilir dan saya tuh dapet hari PERTAMA ujian! Bayangin aja tuh ujian hari Selasa dan Seninnya bukan hari tenang, tapi malah ke sekolah segala lagi. Udah aja pulang sekolah Senin itu bareng temen-temen yang lain, ujan gede pula waktu itu, kita bahas tuh penetapan ampe berbusa mulut @.@
Jadi materi ujian praktek itu ada:
Analisis Total Sabun (3 parameter uji)
Analisis Total Semen (6 parameter uji)
Analisis Total Pupuk (3 parameter uji)
Analisis Total Tanah & Minyak Atsiri (3 parameter uji)
Pasrah aja deh.

Ujian : 31 MEI 2011
Siang itu giliran saya ngambil kocokan. Oh no!!! Jangan semen, pleaseeeee T.T
Kocok-kocok.. arrg, I got number 13! Entah penetapan apa yang menunggu di meja nomor 13.
“Wah, angka sial tuh” kata salah satu guru saya waktu itu sambil becanda.
“T.T amit amit amit jangan ampe apes gw kali ini (dalam hati). Langsung di otak gw tuh, tiiiiiinggggggg, muncul muka ade gw yang nyebelin dan suka bilang, angka 13 itu angka keberuntungan gw loh kaa! ngarep banget omongan dia terjadi sama nasib gw di AKT hari itu.

Ternyata eh ternyata, I am so lucky! Penetapan di meja 13 itu Kadar Asam Bebas Pupuk TSP dan Kadar Lemak Tak Tersabunkan dalam Sabun. Penetapan yang bisa dibilang gampang di lab AKT. Walaupun tetep aja human errors itu kerap terjadi di tengah-tengah kerjaan. Overall, I did it well enough.

Entah mengapa, saya ujian di AKT, bersyukurnya selama 1 tahun di AKT, nggak pernah dapet jackpot ujian (alias ujian yang terkenal susahnya, kaya penetapan semen, karbohidrat, gula, dll gitu deh). Well well well, intinya I’m done with those stuffs now! I can’t wait fot the 4th grade.

Finally! A Year before My Graduation!

Akhirnya beres juga Ujian Nasional. Yaa, this is the moment we’ve been waiting for, 12th  graders. National Exams? All done ! Yeah! Walapun saya selalu nggak bakal pernah setuju sama yang namanya UN, tapi mau gamau we gotta face it!!

Behubung saya sekolah di sekolah 4 tahun, orang-orang pasti ngira saya ikutan UN di kelas 4.

“Lu kelas 3 kan, Don? Wah berarti UNnya tahun depan dong??”

“Lu nggak UN dong don tahun ini?”

Bla bla bla… Kira-kira pertanyaan kaya gitu hinggap di kuping saya. 😀 Teman-temanku seangkatan, kita sama-sama menghadapi UN tahun ini kok.

Finally, amat sangat nggak kerasa sekarang udah setahun menuju “graduation”.  Setahun lagi? Kelas 4? Ngapain kelas 4? Time runs so fast. Hemm,, kalo di sekolah saya gini nih, kelas 4 itu (kalo nggak ada perubahan kebijakan yaa) cuma belajar 3 bulan doang, abis itu PKL (Praktek Kerja Lapang), terus lanjut ke Praktek Kimia Terpadu, terus nanti ada pengujian juga dari guru-guru. Saya belum tau yang pastinya gimana. Yang pasti ini udah setahun lagi mau lulus! Wish me luck yaa!

Rencana PKL, saya sebenernya udah rencana buat ke Pangkalpinang. Bukan nggak konsisten sama keinginan, tapi kalau PKL di luar pulau resikonya ada di Pengujian dari institusi, jadi kemungkinan ke Pangkalpinang tinggal 20% aja. Abiturku!! (>.<) Biarlah nggak ke Bangka Belitungnya tahun ini. So, then where do I decide to have my internship this year? Belum tau pastinya kemana (lagipula nggak enak euy nyebut nama institusi). Yang pasti, I can’t wait for that.

Buat temen-temen saya yang di SMA, this year is the end of your High School.  Masih ada SNMPTN juga sih tapi. Semangat semangat semangat !!! (^o^).

Analisis Total Sabun: an accident inside

Hari kamis kemaren saya praktek Analisis Total Sabun. Di sini saya sama temen-temen kelompok nganalisis sabun berdasarkan beberapa parameter. Jadi lewat analisis total sabun ini kita bisa tahu kualitas sabun dibandingin ke standar analisis yang dipake. Beberapa parameter yang kita analisis dalam sabun misalkan kadar asam lemak bebas atau alkali bebas, kadar lemak jumlah dalam sabun, dll.

Praktek kemaren, saya sama temen kelompok saya Reza, Ijah ngerasa kerja with messy. Mulai dari Reza yang harus 4x ngulang nimbang contoh buat kadar asam bebas. ckck. Kesalahan dimulai dari uji pendahuluan untuk tau di sabun ada alkali atau asam bebasnya. Pas uji pendahuluan sabun pake indikator Phenolphthalein.  Indikator PP yang ditetes di sabun nggak berwarna (PP di asam tidak berwarna, di basa merah). Jadi selanjutnya kita netapain kadar asam bebas di sabun karena uji pake PP gak berwarna, pake titrasi asam-basa.

Ternyata!!! Uji pendahuluannya itu nggak representatif , karena kita cuma nguji asam lemak/alkali bebas di satu sisi batang sabun aja, harusnya di beberapa bagian sabunnya. Heuuu ( -__- “ ) Kalau ternyata di sabun ada alkali bebasnya, kita bisa analisis jumlah alkali bebasnya dengan ngelarutin sabun pake alcohol netral, direfluks, dan ditiitar pake HCl. Tapi!!! Karena di uji pendahuluannya salah, yang dikira sabunnya itu mengandung ASAM BEBAS padahal mengandung ALKALI BEBAS, jadi dititar pake NaOH. Kapan dapet kadarnya????? Basa ketemu basa. Syukurnya di percobaan ke 4 dan ke 5, berhasil juga. Ckckck.

Kita tahu kalau sabun itu dibuat dari asam lemak yang direaksiin sama basa (reaksi penyabunan). Jadi kita bisa tahu jumlah asam lemak bebas di dalam sabun. Ada 2 cara yang bisa dipakai untuk netapin kadar asam lemak dalam sabun, cara kocok dan cara Cassia.

Dalam cara kocok, sabun dihidrolisis dulu dengan air, sambil dipanasin, dan ditambah asam  (pake HCl 25%). Kalau hidrolisis sabun udah sempurna (sampai terpisah dua lapisan, lemak dan air ), lemak bisa diekstraksi dengan pelarut heksan dalam labu kocok. Lemak larut dalam heksan. Kalau sudah bebas asam(dicuci dengan air), heksan yang mengandung lemak, bisa dipisahin dengan penyulingan (disuling pake Soxhlet).Tapi tapi tapi tapi!!!! There was an accident!!! Chemical becomes unfriendly when you treat them carelessly (-,- “)))

Pas praktek kemaren, ceritanya heksan udah selesai disuling, dilepas tuh sama si Ijah dari kondesor. Eh nggak taunya heksan dari dalam soxhletnya tumpah ke pemanas. Labu lemaknya kebakar dan ngeluarin asap. Si Ijah buru-buru ke wastafel ngamanin soxhlet. Baru aja saya bilang “Wew Keren” terus langsung saya angkat labunya dari pemanas, en prang duar!! Labunya meledak pas saya pegang. Emaaak!!! Heboooh dah!!! Uap heksannya bikin kebakar!!! Guru-guru dateng, kenapa ini, ada apa ini ? Begini bu..bla bla (saya coba jelasin degang tenang, walaupun tangan sama suara saya masih gemeteran karena kaget). SI Ijah malah nangis gara-gara siooookk. Haha 😀 Untungnya saya juga gak kenapa-napa. Karena kejadian itu, akhirnya ngulang lagi deh buat analisis kadar asam lemak jumlah cara kocok. ckck

Kalau belum pernah ngeliat proses ekstraksi, di sini saya masukin gambar ekstraksi lemak dengan pelarut heksan di dalam labu kocok dan juga soxhlet yang dipake dalam proses penyulingan.

Ya bisa diambil hikmahnya kalau kerja di lab dan pake bahan-bahan kimia yang gampang kebakar, surely we gotta be careful and don’t panic 😉

Analisis Total Pupuk

Di semester genap kelas 3 ini ada pembelajaran tentang Analisis Total Pupuk. Intinya penetapan Analisis Total Pupuk ini bisa kita laluin dengan baik, tapi entah mengapa there was something…..(?)

Ceritanya kita lagi netapin kadar P2O5 dalam pupuk TSP (TripleSuperPhosphate). Cerita tentang pupuk TSP, pupuk TSP itu pupuk buatan yang bahan dasarnya dari batuan Posfat yang didapet di alam.

Dalam analisis total pupuk TSP ini, ada salah satu parameter yang ditetapin, yaitu kadar Posfatnya sendiri sebagai P2O5 .Simplenya, penetapan ini bisa dilakuin dengan dasar kalau Posfat di dalam pupuk itu bisa kita endapin sebagai NH4MgPO4 (amonium magnesium posfat) putih dengan pereaksi pengendap campuran magnesia (MgCl2)  dan ammonium hidroksida (NH4OH, 1:10). pH untuk pengendapan ini harus diperhatiin soalnya Mg(OH)2 bisa ngendap di pH>10, kalau Mg(OH)2 ini ikut ngendap ngaruhnya kan ke kadar (jadi kesalahan positif). Selain itu, untuk keadaan endapan, endapan lebih gampang terbentuk di suhu dingin (es) sambil diaduk pelan, jadi harus didinginin dulu.

Tapi entah apa yang terjadi,  dua kelompok yang ngerjain penetapan ini gagal buat ngendapin. Masa iya pupuk TSP tapi nggak ada posfatnya??? Padahal, nggak ada yang salah (secara prosedur kerja), pereaksi juga keliatannya nggak bermasalah. Waktu kita tanya guru di lab, lah jadi pada bingung juga ibu guru. Hem, apakah salah ngambil sampel?? Eits!!! Jreng jreng itu gue yang nimbang contoh dan ngelarutin contoh!! (bicara dalam hati). Karena pupuk TSP yang udah dihalusin itu warnanya mirip sama semen (ou ou). Nggaklah, nggak mungkin salah kok.  Jadi, menurut Ibu di lab, itu bisa jadi ada kesalahan yang mungkin kurang sempurna di penggerusan contoh sama pelarutan contoh. Yaudah deh ngulang lagi. Thanks buat Ijah sama Ai yang udah susah payah ngulang.

Selain pupuk TSP, yang dianalisis juga pupuk ZA (Zwavelzuur Ammonium) atau Amonium Sulfat sama pupuk Urea. Ada banyak parameter yang bisa dianalisis dari berbagai jenis pupuk ini, mulai dari pH,kadar ammonia bebas, uji biuret,air,dll. Salah satunya kalau buat pupuk ZA yang mengandung 21% N bisa kita analisis caranya mendestilasi contoh dengan NaOH sehingga kita dapetin Nitrogennya dari bentuk (NH4)2SO4 menjadi NH3 kemudian dilanjutin sama penitaran untuk analisis kuantitatifnya.  Begitu juga di pupuk Urea bisa ditetapin kadar nitrogennya.

Sedikit berbagi tentang alat destilasi ini. Di sini ada gambar pas lagi di lab bareng alat destilasi.

Kalau soal di lab, mungkin saya lebih bisa banyak share tentang teknis pengerjaan sama dasar analisis yang dipake untuk analisis kuantitatifnya, soal teori mungkin ada sumber-sumber lain yang bisa mendukung pemahaman analisis ke tahap berikutnya. Semoga berguna.

Ein neue Lab fur ein neue Ehrfahrung

Semester dua ini saya dapet lab baru, yang ini bener-bener lab yang baru. Namanya lab Analisis Jenis (disingkat anjen). Apa yang bakal dilakuin di sini? Di lab anjen ini siswa-siswi baru belajar tentang analisis jenis. It’s still new for me. Karena waktu kelas 2 dan 1 belum belajar ini.

Awal praktek kemaren, masih belajar penilikan rupa terhadap contoh (semacam mengidentifikasi contoh-contoh anorganik gitu dengan beberapa cara uji). Salah satunya belajar uji reaksi nyala contoh yang mengandung unsur-unsur tertentu sehingga waktu dipanaskan pada api ada warna nyala khusus dari zat, jadi bisa diketahui deh ciri khas zatnya. Penjelasan gampangnya, sedikit contoh diambil pake kawat platina dan ketika dipijarkan akan terbentuk warna nyala dari unsur tertentu, seperti NaCl yang memberi warna nyala kuning waktu diuji nyala, SrCl2 memberi warna nyala merah bordo, CuSO4 memberi warna nyala hijau, CaCl2 memberi warna nyala merah bata, BaCl2 memberi warna kuning, KCl memberi  warna lembayung dan masih banyak lagi.

Di sini ada gambar pas lagi ngelakuin uji nyala. Di gambar, kawat platina yang udah dicelupkan ke dalam HCl (salah satu fungsi HCl berfungsi untuk membersihkan kawat) dipijarin di nyala api pembakar.

Setelah itu kawat platina dicelupin ke contoh dan dipijarin lagi di api sampai memberi warna yang tergantung sama unsur yang ada di dalamnya. Misalkan warna hijau dari nyala dari CuSO4.

 

 

 

 

 

 

That’s what I’ve done in the lab. Wish me luck there!

Ein neue Lab fur ein neue Ehrfahrung , A new Lab for a new Experience.

Source: Vogel Analisis Kualitatif

Bukan Sekolah Farmasi

Sekolah saya bukan sekolah farmasi. Loh kok?

Jadi begini, setelah hampir 3 tahun di sekolah kimia kaya SMAKBo, saya ngerasain banyak hal, ngerasain bedanya dunia anak SMK sama SMA. Ya overall bersyukurlah dengan banyak hal yang saya dapet. Salah satu yang sering saya jumpai dan dengar, banyak orang yang nganggep kalo SMAKBo sama kaya sekolah kejuruan Farmasi, atau sekolah yang belajar obat-obatan.

Saya juga bingung sih, keliatannya banyak yang ngira kalo sekolah kimia macam sekolah saya itu ngehasilin lulusan yang kerja jadi apoteker. Faktanya lulusannya itu banyak yang kerja jadi analis kimia.
Berikut ini beberapa pengalaman yang saya alamin.

Satu waktu di bis sepulang sekolah, ada seorang Ibu duduk di samping saya dan kita ngobrol-ngobrol deh.
“Sekolah dimana dek?” tanya Ibu itu.
“SMAKBo Bu” jawab saya.
“SMAKBo? Oh sekolah Farmasi itu bukan ya? “ tanya Ibu itu lagi.
“Bukan Bu. SMAKBo tuh bla bla bla.” jawab saya (berusaha gejelasin ke Ibu itu).

Ada juga dulu temen SMP saya, waktu dia ketemu saya, dia bilang “Wah lu mah pasti belajar obat-obatan kan di sekolah lu. Ntar lu kerja jadi apoteker dah don dan seterusnya”

Bukti yang satu ini lagi kejadianya pas di Facebook. Satu waktu saya ngudate status dan ada yang comment. Bisa di liat gambar di bawah.

Nah dari beberapa kejadian itu saya mikir mungkin ada baiknya share tentang ini supaya pada nggak salah ngira lagi. hhe

Sepanjang yang saya tau di sekolah saya itu banyak nerapin ilmu kimia analisis terutama skill praktek (namanya juga smk). Kimia analisisnya juga diarahin buat bidang yang nggak terbatas sama industri Farmasi aja. Jadi sebagian besarnya, peluang untuk bekerjanya ya tentu jadi analis kimia. Apa yang dilakuin analis kimia ? Yang saya tau dari guru, kakak kelas, dan bacaan dari beberapa sumber, analis kimia banyak dipakai di laboratorium Quality Control. Jadi bisa dibilang kalau di SMAKBo itu nggak belajar ilmu Farmasi tapi lebih ke analisisnya.

Misalkan di sekolah ada yang disebut praktik kimia terpadu. Di sini salah satunya  belajar tentang analisis terhadap bahan pangan. Misalkan nentuin kadar pengawet dalam makanan. Jadi kita bisa tau kandungan-kandungan dalam contoh itu sesuai atau nggak sama standar yang dipakai (biasanya masih dibandingin sama SNI). Malahan kita juga ada lab mikrobiologinya. Di lab analisis mikrobiologi kita belajar cara menghitung jumlah bakteri juga. Misalkan kaya analisis mikrobiologi terhadap saos, kecap, minuman, air kamar mandi, dll.

Untuk sekarang saya belum bisa ngejelasin banyak juga tentang yang dilakuin di lab-lab di luar sekolah (di industri). Saya juga masih banyak nanya sama kakak kelas. Mungkin nanti kalau udah praktek kerja lapang bisa lebih banyak share. Tapi setidaknya saya bisa share kalau selama saya sekolah di SMAKBo (dari 2008-sekarang ini) yang saya dapet, sekolah saya itu nggak sama kaya sekolah farmasi yang kaya dianggep beberapa orang yang saya temuin itu.

Sprechen wir Deutsch !

Belum lama ini saya lanjut lagi nyoba belajar bahasa Jerman setelah sekian lama belum sempet belajar bahasa Jerman.  Jerman itu termasuk Negara yang memproduksi bahan-bahan kimia untuk diekspor keluar Jerman. Bahan-bahan kimia yang saya pake di Lab dibeli dari salah satu perusahaan Jerman. Jadi tentu aja dong label produknya berbahasa Jerman.

Seru kan sambil menyelam minum air, sambil belajar kimia juga belajar bahasa Jerman. Setelah berjelajah di lab, mendaki  gunung, menyebrangi lautan, tenggelam di sungai, terperosok dalam jurang (lebai mode on 😛 ), akhirnya saya menemukan beberapa kata dalam bahasa Jerman yang umumnya bisa ditemuin di lab. Here they are:

Achtung = Warning

Borsäure = Boric acid

Chemische = Chemical

Chloroforme = Chloroform

Essigsäure = asetic acid

Eisessig = Glacial

FlÜssig= Liquid

Gesundheitsschädlich bei Verschlucken = Harmful if swallowed

Giftig beim Einatmen = Toxic by inhalation

Kaliumchlorid = Potassium Chloride

Kann vermutlich Krebs erzeugen = Suspected of causing cancer

Kohlenhydrate = Carbohydrate

Leichtenzündlich = Highly Flammable

Natriumhydroxid = Sodium Hydroxide

Paraffin  = Paraffin

pH- Indikatorstäbchen = Kertas Indikator pH Universal

Pharmazeutische = Pharmaceutical

Pufferlösung = Buffer Solution

Salpeter säure = Nitric acid

Salzsäure = Hydrochloric Acid

Schwefel säure = Sulfuric Acid

Wasserfrei = Anhydrous

Xylol = Xylol

Zement = Cement

Sprechen wir Deutsch, Let’s Speak Deutsch.

You Won’t Find it

Suatu hari di kelas

“Raise your hand if you have ever found nitrous acid in laboratory. Is there anyone of you who ever found it in laboratory? ” tanya Ibu siang itu waktu lagi ngejelasin Amine Reaction pelajaran Organik.

Gak ada yang ngangkat tangan satupun. Seolah anak-anak di kelas ragu sama pertanyaan Ibu . Anak-anak langsung diskusi sendiri soal itu.

“Perasaan gue nggak pernah nemuin HNO2 di lab deh, yang ada HNO3.” kata Pitaay.

“Hhaa, gue juga yaa. Wah ketahuan deh nggak pernah ngeksplor lab”  kata saya.

“Have you ever found it, students?” tanya Ibu lagi dengan intonasi dan ekspresi yang rasanya kita bersalah banget kalau nggak nemuin tuh nitrous acid di lab.

“You will never find it in laboratory because it is unstable at the room temperature. So, you will not find nitrous acid in laboratory.”

Terdiam..haha

Welcome to the New Lab AI

Lab AI (Analisis Instrumen) adalah lab yang saya sukain dari semua lab yang ada di sekolah (untuk selama 3 tahun ini). Alasannya bekerja dengan instrumen itu lebih cepat daripada bekerja secara konvensional.

Sebenernya buat semester dua ini, bukan ruangan labnya yang baru jadi disebut new lab AI. Tapi instrumennya (rada gak nyambung ama judul kayaknya, hahha). Instrumennya juga bukan yang baru beli (secara instrumen yang dipake udah pada tuir tuir, alias sudah tua. Hehhe). Jadi maksudnya, instrumentnya yang baru dipelajarin buat semester 2 ini.Kalau yang belajar kimia, mungkin pernah denger Atomic Absorption Spectrophotometer atau dikenal dengan Spektrofotometer Serapan Atom (SSA). Di Kimia Analisis SSA ini dipakai buat menganalisis logam. Kalau di SSA, lampu yang dipakai di Spektrofotometernya tergantung sama jenis logam yang mau dianalisis.

Cerita soal SSA panjang lagi. Skip aja yaa. hehe

Ada lagi, yang sudah menua, namanya Flamefotometer. Alat yang satu ini udah termasuk tua banget. Flamefotometri digunain dalam analisis logam gologan IA dan IIA. Prinsip kerjanya kurang lebih, adalah mengukur emisi yang dipancarin dari atom keadaan bebas ke atom tereksitasi.  Alat ini juga make pemanasan dari nyala api. Tapi, instrument ini udah jarang dipake di industri, industri udah jauh lebih canggih seperti yang pernah saya denger, salah satunya kayak ICP.

Kapan-kapan aja yaa bercerita soal instrumennya. hhee. Oh iya ditambah lagi Ibu guru baru yang ada di lab AI. Welcome Bu Ratih, semoga senang yaa di lab AI dengan sabar ngajarin anak-anak kayak kita yang suka error kadang-kadang. Mohon dibimbing terus ya Bu (loh???)