It’s June, donna!!

Well, time runs so fast! It’s June! Perasaan baru aja kemaren taun baruan menyaksikan kembang api dan ini udah setengah taun gitu. Wow. Mengingat postingan pertama saya di wordpress itu bulan Juni, sekitar tanggal 20an kalo gak salah. Udah hampir setaun blog ini menjadi tempat berbagi isi pikiran dan pengalaman ampe-ampe blog ini juga udah dibaca sama beberapa guru di sekolah saya. Hemm… ketauan deh suka foto-foto di lab, buat bahan postingan.

What’s up there teman-teman yang kemaren tanggal 31 Mei- 1 Juni kemaren berjuang buat SNMPTN. Finally! I’ll always wish you all the best! Be blessed ya guys! Yang udah keterima lewat jalur undangan, congrats juga yaa!

Udah lama juga nih nggak posting apa-apa secara bulan kemaren itu lagi sibuk-sibuknya ujian praktek, ini aja minggu depan bakalan ujian teori. Nanti saya share tentang ujian prakteknya yaa kalo sempet (pentingkah itu?) hahha..  ya tetep diposting juga sih ntar.

Bulan Juni, identik sama persiapan mau masuk sekolah baru. Kayanya peminat yang mau masuk sekolah analis kimia tempat saya menuntut ilmu ini bertambah terus euy. Saya nggak tau udah berapa pendaftar, tapi kayaknya bakal tembus ampe 800an pendaftar kali ya. Semangat juga ya yang mau masuk. Viel Gluck lah pokonya.  Perasaan baru kemaren saya googling nyari tau ini sekolah apaan (pas kelas 8 dulu). Cepet banget deh -,-

Juni, saya rasa buat anak-anak seumuran saya, it’s a crucial month. Bulan yang menentukan gelar S1 buat 4 tahun ke depan (agak lebay ceritanya..hhe). Juni, bulan pengharapan, saya rasa para calon mahasiswa PTN menaruh harapan penuh di bulan Juni.

Juni oh Juni, Juni oh Juni. Makanya jangan macem-macem di bulan Juni, jangan banyak bikin dosa tuh, banyak-banyak minta restu sama orang tua, minta maap ama semua orang (sumpah nggak nyambung kayanya.. hhahha) Tapi bener kan bulan yang menentukan nasib buat 4 tahun ke depan, ya sedang galau-galaunya menanti  pengumuman sampe bisa bilang :

“I’ve been waiting for my dream to turn into something I could believe in” (kaya lagunya David Cook gitu tuh, This is the time of my life)

Sumanget yaa buat semua! Semanget juga buat saya (mencoba menghibur diri T.T) yang masih punya setahun lagi sekolah buat kelas 4. Haha 😀 Good Luck everyone!

Inside the Cumulus

Udah lama nggak posting di cumulus, menuangkan isi kepala. Ya ampun dua minggu kemaren sekolah, ujian bikin rambut tambah keriting. Syukur-syukur nggak ampe botak kepala. Untung udah beres, tinggal UN, Ujian Mid Semester, Ujian Praktek, dan naik ke kelas 4.

Sekarang  blog ini udah ganti nama dari cumuluscloud jadi inside the cumulus. Yaa sekedar cuma mau nyari sesuatu yang baru. So, what’s up selama dua minggu ini? Banyak banget sebenernya yang bisa dikeluhin kalau mau ngeluh, tapi buat apa juga dikeluhin yang penting keep moving forward.

Oh iya gara-gara tugas Organik yang dikasih Bu Dwika tentang Trigliserida, cumulus jadi berguna untuk nambah-nambah referensi tentang analisis terhadap berbagai bilangan pada minyak. Thanks buat yang udah baca cumulus, terutama buat temen-temen angkatan 54 yang ngejadiin bahan referensi. Walaupun sebenernya saya ngarepnya bukan cumulus yang jadi referensi, tapi buku yang jadi sumber bahan postingan. Karena bukunya ada di perpustakaan sekolah, yang dijamin nggak bakal kesusahan nyarinya. hhehe.

Walaupun nggak kerasa temen-temen seangkatan saya di SMA sana udah bakalan jadi calon mahasiswi sama mahasiswa dan saya masih nunggu kelulusan di tahun depan. hiks hiks. I miss you all guys dan kalian bakal entah berantah berkelana buat kuliah. Sukseskan SNMPTN!!! Sukseskan UN ya guys!!

Mungkin setiap pilihan kita yang kita ambil saat ini nggak bisa kita ngerti bakal ngebawa kita kemana. Mungkin di saat ini, kita ngerasa ada di tengah-tengah berbagai pilihan, mau ambil A takut salah jalan, mau ambil B apa iya bagus, mau ambil C, 10 tahun lagi gimana dan sebagainya. Nggak bisa dipungkiri lagi, ini pasti kepikiran sama kita-kita yang mau milih hari esok. Tapi semua bisa kita nikmatin asal selalu bersyukur dan berusaha. Pilihan itu semua ada konsekuensinya, semua ada resikonya, yang penting yuuu kita usaha bareng-bareng. Good luck friends !

Sekedar Share

Cihuy, banyak yang udah terjadi selama sebulan sekolah ini, ya walaupun lagi-lagi masih seputar soal sekolah. Belum lama ini seru-seruan ngikutan Try Out SNMPTN. Hahha padahal lulus baru taun depan. Nyoba nyoba dan hasilnya pun mengerikan. Ckck. Maklumlah di SMK kan gak diprepare buat kuliah.

Maksud hati lagi pengen belajar bahasa Jerman dan cari referensi buku Jerman baru ke temen, eh taunya buku yang dipinjemin sama kaya yang saya punya. Ya sudahlah, off dulu buat bahasa Jerman. Nggak ada yang baru lagi deh.

Ngomongin nasib temen-temen di SMA yang pada mau kuliah, dengan adanya perubahan baru yang meniadakan ujian mandiri, kayaknya mereka kalang kabut dan jadi pusing. Ckck. Sabar yaa!! Belum lama saya ketemu temen SMP ,neng Natasha yang sekarang sekolah di salah satu SMA negri favorit di Bogor. Ngobrol-ngobrol, rupanya dia berniat kuliah ngambil Farmasi sama Teknik Pangan (pokonya yang biokimia gitu deh). Rupanya dia sangat menyukai Kimia ! Congrats ya! Welcome to Chemistry World! Selamat ! Dengan menyukai Kimia Anda sudah dapat tiket buat lebih dekat dengan Kimia. hehe Salut dengan Natasha. Berhubung saya justru pengen menghindari yang banyak kimia organiknya, dia memilih itu. Wah wah wah tapi kayanya Neta (panggilan buat Natasha) masih bingung milih jurusan mana ya. Semangat net! Orang pinter kaya lu gak usah banyak takut asal lebih ekstra berjuang men. Waktu itu terjadi percakapan antara Neta dan saya.

“ Kata alumni sekolah gue net yang udah kerja di perusahaan Farmasi, kalo di perusahaan Farmasi, lulusan Farmasi bisa megang jabatan tinggi, bisa jadi supervisor. Enak tuh kalo lu masuk Farmasi. Gajinya juga gede.”

Neta : “Gue tuh maunya kalo kerja ngerasain dulu don yang dari bawah tuh kaya apa, baru entar meningkat. “

Blablabla… skip.

Neta :”Ntar kalo gue masuk ke Farmasi nanti gw gak ngerti kerja di labnya kaya apa. Ntar gue yang paling bego sendiri lagi di sana.”

Saya : “Kenapa gitu net ??? (syok) Bukannya kalo masuk kuliah kebanyakan emang belum pada tau apa-apa kan, jadi bukan seharusnya slow aja ya? Bukannya karena itu juga jadi harus nuntut ilmu?? Hehe…”

Blablabla. Skip.

Entah apa yang udah kita bicarain. Tapi keliatannya Neta agak introvert ngomongin soal itu dan masih banyak ragu. Sedikit share buat Neta. Yang saya dapet dari kakak-kakak yang udah kuliah, cari aja jurusan yang bakal kita suka, ya soal kerjaan sih net (lagi lagi kata guru dan kakak-kakak kelas yang udah berpengalaman) gak ada yang tau kan rejeki di bidang apa, banyak yang lulusan bidang tertentu eh kerjanya malah ke bidang mana.Ya idealnya sih, ga make acara nyimpang-nyimpang ya. Tapi siapa yang tau nasib? Iya gak? Yang penting selama ada kesempatan, ya ambil, terus jalanin. Kalo lu jalaninnya setulus hati ya hasilnya pasti nguntungin lu kan, apalagi pilihan lu juga udah bagus.

Semoga keraguan dan segala macamnya cepet sirna ya teman. Wish you all the best! I believe we can go the distance Net!

Yes, We Can Go The Distance

Postingan kali ini saya spesialkan buat temen-temen SMP saya dulu yang sekarang lagi berjuang untuk ngabisin 1 semester lagi di SMA, yang pastinya abis liburan taun baru kemaren, masuk-masuk sekolah langsung ribet sama persiapan UN, kuliah, dll. Udah nggak kerasa kalo bentar lagi you’re going to enter the different life guys.

Ada 1 lagu dari soundtrack Hercules versi Disney. Kalo gak salah pas SD juga udah ada deh tuh film. Judul lagunya “I can go the distance” yang dinyanyiin sama Michael Bolton. Saya kutip sedikit ya liriknya, this is it :

……………………………….
……………………………….
I’ll be there someday
I can go the distance
I will find my way
If I can be strong
I know ev’ry mile
Will be worth my while
When I go the distance
I’ll be right where I belong

 

Down an unknown road
To embrace my fate
Though the road may wander
It will lead me to you
And a thousand years
Would be worth the wait
It may take a lifetime
But somehow I’ll see it through

 

And I won’t look back
I can go the distance
And I’ll stay on track
No I won’t accept defeat
It’s an uphill slope
But I won’t lose hope
Till I go the distance
And my journey is complete
…………………………………..
…………………………………..

Tetep semangat yaa temen-temen !!
Mungkin selama 6 bulan ini, persiapan buat UN, SNMPTN, dan tes-tes masuk Perguruan Tinggi lainnya bikin jenuh dan capek. Saya rasa lirik lagu di atas udah jelas banget ngajarin kita terus ngehadapin hal buat ngejar apa yang kita mau. Every mile will be worth my while and I won’t look back, cause we can go the distance.

Sama-sama berjuang yaa guys 🙂 We can make it.

A Big Dreamer

Pernah satu waktu di lab AI, pas lagi penetapan kadar Nitrit, temen saya Akbar Haryo kebetulan satu kelompok sama saya. Biasanya saya kerja berdua sama Dita sedangkan rata-rata kelompok lain kerja bertiga. Nah, pas Akbar kerja bareng saya, Akbar kerjanya cepet dan lumayan rapi. Entah waktu itu kita lagi ngomongin apa gitu, tiba-tiba Akbar bilang “Gue itu selalu yakin sama diri gue sendiri.” Yang saya tangkep, Akbar itu seneng banget berdebat dan selalu merasa dirinya bener. Ya mungkin saat-saat tertentu ini bisa jadi kurang baik, tapi positifnya Akbar yakin banget sama dirinya dan itu yang bikin dia juga bisa nyelesein kerjaan di lab (menurut saya).

Hampir semua orang adalah a big dreamer, mau yang tua mau yang muda semuanya punya angan-angan. Kalo mau ditulis bisa banyak kali ya yang jadi dreams kita. Kalo keinget sama omongannya Akbar tadi “Gue itu selalu yakin sama diri gue sendiri.” Menurut saya ini bisa jadi pegangan juga buat kita-kita yang selalu punya mimpi. Karena siapa lagi yang bisa yakin sama diri kita kalo bukan kita sendiri. Jadi inget pesen dari temen saya (pernah saya tulis di blog ini sebelumnya) juga yang selalu saya inget tiap mau ngelakuin apapun, mau ujian, mau praktek, mau ngapain aja deh pokonya. Pesennya You are to send to another country as Indonesian representative, how come you are not optimistic that you are the right candidate, how will you ever manage to promote Indonesia if you don’t have any guts and self-esteem. Yang saya mau tekanin kata-kata terakhirnya guts and self-esteem, yang hanya diri kita sendiri yang punya.

Ada lagi cerita, kaka kelas saya (sebelumnya pernah saya tulis tentang dia juga di blog ini). Dia pernah ngasih pesen juga “Kejar aja apa yang jadi cita-cita kita”. Udah setahun dia kuliah di Cilegon jurusan metalurgi, tapi dengan yakin dia tinggalin metalurgi yang sempet dia jalanin 1 tahun itu padahal pengalaman dia dia juga udah bagus, dan dia sekarang udah beralih ke kedokteran di daerah Lampung. Karena emang cita-cita kaka ini dari kecil mau jadi dokter. Kalo menurut saya sih ini langkah yang berani. Karena kalopun kaka itu di metalurgi menurut saya metalurgi seru apalagi kalo dia lanjutin (berhubung saya gak mau kerja di rumah sakit, gara-gara ngeri ngeliat darah, hhe).

Buat sekedar share aja sih, gara-gara pesen-pesen yang pernah saya dapet ini, saya punya pengalaman sendiri soal jadi a big dreamer. Mungkin orang-orang yang saya kenal ini bukan the famous great people, tapi buat saya mereka udah banayak mengingatkan saya di kehidupan sehari-hari ini (lebai dikiiit yee, hhhe). Wish you all luck, dreamers!!

Nggak Ada Yang Salah

Salahkan seseorang berubah? Hahha.

Berubah itu ada yang berdampak baik dan buruk. Hahha. Waktu saya kelas 10 saya pernah masuk dalam peringkat 3 besar di kelas. Keliatannya membanggakan bukan? Sampai-sampai banyak orang yang agak over nanggepin hal itu. Seolah-olah yang dapet rangking kelas itu adalah orang yang tau segalanya dan nggak hidup dalam kemungkinan untuk gagal. Saya tau rasanya saat di posisi itu, saat orang-orang seakan ngebanggain hal yang saya dapet. Tapi mereka nggak tau apa yang ada dalam diri saya saat saya memiliki hal itu. Hahha. Aneh memang.

Rangking bukanlah indikator keberhasilan seseorang dalam menempuh keberhasilan cita-citanya (menurut saya). *hahha, kaya hidup udah berpengalaman banget yaaa* Tapi bener lho, ini berdasarkan pengalaman yang saya liat dari orang lain. Pengalaman saya buat duduk di peringkat juara kelas merupakan pengalaman yang berharga buat saya. Tapi gimana kalau suatu hari posisi itu nggak lagi jadi milik saya? Karena yang pasti hidup itu selalu berputar dan perputaran itu pasti ada sebabnya. Hhee. I feel that.

Dan gimana dengan respon orang lain terhadap perputaran itu? Yang pasti persiapkan diri dengan kritik dan omongan mereka. Memang mereka nggak secara langsung nanggapin perputaran itu, tapi sikap mereka yang secara nggak langsung meng’underestimate kemampuan kita. Seolah ada hal yang sangat salah sama perubahan semacem itu. Padahal mereka nggak tau apa-apa tentang perkembangan yang lagi dialami sang mantan juara. Hheehe. Ada banyak hal yang bisa mengembangkan kemampuan dan karakter seseorang dan itu nggak cuma keliatan dari rangking aja.

Dulu, waktu saya SMP saya juga pernah jadi juara kelas. Sayangnya saya jadi orang yang kesannya terisolasi dari dunia luar, hahha (bukan berarti semua orang yang juara kelas itu keliatan kaya gini yaa. Emang sayanya aja yang aneh saat itu). Saya sempet nanya sama temen baik saya dari kelas 3 SD. Dia bilang kalau dulu saya orang yang bahkan nggak tau apa-apa acara di TV. Waktu dia bilang gitu, saya nggak nyangka kalo saya ampe agak kuper segitunya. Hahaa. Bisa dibilang saat itu yang saya tau cuma sekedar belajar dan dapet nilai setinggi-tingginya. Hhaha. Itu nggak nyaman buat saya!!

So, saat saya masuk di sekolah menengah atas, saya belajar banyak hal tentang sikap dalam nanggepin hal di sekeliling saya yang nggak saya dapet waktu saya SMP dulu, mulai dari komunikasi sama orang lain, jadi pemimpin suatu organisasi, bertukar pikiran dan bagi pengalaman sama berbagai orang, yang jelas hal-hal yang ngebuat saya ngerasa ada yang bikin saya lebih bertumbuh.

Satu hal yang pasti, hanya diri kita sendirilah yang tau tentang hal yang kita alamin, hal yang kita mau, dan semua yang masuk dalam keinginan kita ke depan. Nggak ada untungnya dengerin ocehan orang lain yang seolah menyalahkan diri kita atas kekurangan dan perubahan kita. Hal yang wajar buat seseorang ngalamin perubahan selama perubahan itu ada di koridor perubahan yang positif. Hhhe 🙂

There Will be Full Days

I am so tired tonight. Baru nyampe rumah jam 9 malem. Huaa.Soalnya ada kegiatan di luar rumah, ngerjain tugas maksudnya. hahha. Tapi masih sempet aja nulis blog?? hhaha. Iya soalnya minggu-minggu ini saya pasti bakalan sibuk bangeeeet (hhha gaya banget yaaa). Kemungkinan nggak sempet ngeposting buat 2 minggu ke depan.Tapi emang bener bakal sibuk kayanya, tanggal 25 saya udah UTS teori ditambah lagi sama ikutan beberapa proyek khusus sama temen-temen lain.

Ada banyak hal yang lagi pengen saya lakuin, tapi males ahh diceritain di sini. Kalo projectnya beres,kayanya baru bisa diceritain. hhe. Biar konsen dulu sama yang mau dikerjain.

English drama musical saya nggak ambil bagian penuh. Kata Mrs. Ami tadi saya dikasih peran yang dikit aja. Hhaa. Soalnya ada project lain. hihi. Hope everything will be ok. So, project ini jatoh ke tangan Rima. Yang udah pengalaman ngurusin teater. Hemm, yang penting ikutan aja deh. Walaupun sebenernya waktu latihan buat drama musical ini pasti banget bakalan nyampur ama belajar-belajrnya buat UTS.

Inilah kegiatan di sekolah, kalo lagi nggak sibuk, bener-bener nyantai, eeehhh ntar pas udah mepet-mepet akhir semester beuh…ckckc. tapi saya seneng, di mana lagi kalo bukan di SMAKBo kaya gini (Lebai sih,hahah). Cuma kalo dinikmatin mah nggak seberapa, biar kebal ntar pas udah nggak sekolah, alias pas udah kerja ntar. Belajar jam 7, pulang jam 4-6 sore. Ditambah laporan de es be. hahha. Hem…

Semangat!! (berusaha nyemangatin diri sendiri, hiks)..

Susahnya Berkomitmen

Susahnya menjalankan hari-hari dengan komitmen. huaa. Rasanya pengen marah terus maki-maki diri sendiri deh (eits, tapi maki-maki diri sendiri ntar malah kjadiaan yang jelek-jelek lagi).. Yups, kenapa berkomitmen itu sulit sekali? hhaa. Hari ini saya lagi dapet bonus 2 hari ngenet sepuasnya, berhubung baru aja make provider baru. hhaa. Giliran yang gratisan mah ayo aja. Jadinya ketagihan deh ngedownload sepuas-puanya juga.

Sayangnya, besok adalah hari senin dan hari untuk memulai kesibukan dan besok saya akan ujian kimia fisika. Tapi tenang sebelumnya udah belajar, walaupun agak pusing juga, emm tapi kayanya kebanyakan bermain di dunia maya ini deh. Maklum demen banget nyari bahan bacaan lewat internet. Tapi tetep aja secara udah ngelanggar komitemen berhemat ria ala diri sendiri. hiks. Tadinya berniat buat komit nggak buang-buang waktu dan tau-tau terjebak juga.

So, bagaimana menjalankan komitmen? Cuma diri kita yang bisa jawab, mau apa nggak berubah, dan jawaban saya mau. Tapi abis bonus ngenetnya beres yaaa.. hhaa. *tetep
Oke, just gimme a new chance.

Saya dan Batak

Horas !!

Hari ini entah kenapa saya lagi tertarik aja untuk berbagi tentang marga-marga di suku Batak.

Saya seorang boru Batak tulen. Saya boru Purba. Dilahirkan dari ayah yang tentu saja bermarga Purba dan mama yang berboru Manalu. Ompung boru (nenek) dari ayah saya berboru Sipayung dan Ompung boru dari mama (nenek) berboru Hutabarat. Artinya saya masih bersaudara dekat juga dengan marga Sipayung dan Hutabarat.
Kalau mau bicarain asal usul orang tua saya. Marga Purba itu adalah salah satu marga dari daerah Simalungun. Jadi saya adalah batak Simalungun. Kalau mama boru Manalu dari Tapanuli Utara, Batak Toba. Tetapi karena dari kecil saya lebih dekat sama keluarga mama jadi saya lebih mengusai tentang batak Toba, salah satunya saya lebih bisa berbahasa Batak Toba daripada Batak Simalungun. Walaupun saya tetap senang dengan dua-duanya.

Marga di dalam suku Batak itu ada banyak sekali, kalau sudah lahir dan tinggal di luar Sumatra Utara sekarang ini, pasti pengetahuan tentang marga-marga nggak sejago pengetahuan orang tua kita yang lahir dan tinggal di sana. Tapi kalau mama saya masih tahu dan mengenal marga-marga yang satu fam bahkan dulu juga waktu sekolah di Bondar Sibabiat, Tapanuli Utara, mama juga belajar aksara Batak. Kalau sekarang? Nggak banyak orang Batak yang tahu dan bisa membaca atau menulisnya.

Memang mama saya ini sangat menghargai adat orang Batak, mama mengajarkan saya dengan kita mengenal marga-marga orang Batak dan adat istiadat Batak kita juga belajar untuk hormat dengan orang yang lebih tua, mengenali panggilan-panggilan terhadap sesama orang batak, dan mengenal saudara, intinya sih memperkuat tali persaudaraan. Tetapi jangan sampai juga karena adanya fam antar marga ini memungkinkan terjadinya nepotisme atau jangan pula karena kita orang Batak kita kumpul dan bergaul dengan orang-orang Batak melulu , misalkan kalau sama-sama orang batak kita perlakukan dengan baik kalau bukan sama-sama orang batak kita perlakukan dengan nggak baik dsb, tetapi rasa kebersamaan dengan orang lain juga harus dibangun. Buktikan kalau orang Batak dapat hidup bersaudara dengan mereka yang sesama orang Batak dan mereka yang bukan.

Soal adat istiadat pun begitu.Tidak salah bila kita melakukan kegiatan adat dengan tujuan agar teringatnya rasa kekeluargaan (terutama dalam pesta adat pernikahan misalkan, tetapi tidak harus dan dipaksakan kok). Sebenarnya bukan adatnya yang memperkuat kekeluargaan itu, tetapi makna dari setiap kegiatan adat, kalau orang Batak bilang “Holong” atau “Kasih” yang diartikan dari kegiatan adat tersebut. Tetapi jangan juga adat itu lantas menjadi pegangan hidup kita yang total, karena tetap saja ada nilai-nilai lain yang lebih dari itu (agama).

Karena saya juga mau menambah wawasan saya tentang berbagai marga di dalam suku Batak, saya pernah minta mama untuk ngebeliin “Torombo Ni Si Raja Batak”. Torombo ini bertuliskan semua marga-marga yang ada di dalam suku Batak. Dengan melihat Torombo kita bisa tau marga lain yang masih fam dengan marga kita. Misalkan saja, saya boru Puba. Di dalam Torombo, marga Purba itu masuk ke dalam Raja Sumba, Toga Simamora. Artinya, marga Purba itu juga sama dengan marga Simamora. Contoh lainnya, dituliskan sbb :
Raja Sobu → Marga Hasibuan → Guru Mangaloksa :Marga Hutabarat, Marga Panggabean, Marga,Hutagalung dan Marga Hutatoruan

Dari salah satu contoh ini Hutabarat, Panggabean, Hutagalung, dan Hutatoruan juga masih satu fam. Kurang lebih informasi yang bisa saya share tentang Torombo itu seperti penjelasan di atas. Masih banyak lagi beragam marga Batak yang bisa diliat di dalam Torombo ini.

Kalau mau membeli Torombo Ni Si Raja Batak supaya bisa lebih tahu tentang marga-marga suku Batak, bisa dicari pas lagi jalan-jalan di Taman Mini Indonesia Indah, misalkan waktu masuk ke rumah adat Batak, biasanya di bagian souvenirnya dijual juga atau bisa juga membelinya di pasar senen, biasanya ada toko-toko Batak di sana. Biasanya dijual dengan harga Rp. 50.000,00 tapi kalau jago nawar mungkin bisa lebih murah. Semoga berguna

Ulosku sampai juga di USA

Welcome to Indonesia ka Ester. Setelah perjalanan panjang 1 tahun di Amerika akhirnya kau pulang juga.

Waktu itu hari Rabu, tanggal 7 Juli, pertama kalinya saya ketemu Ka Ester yang baru pulang dari USA. It was so great to meet her. Sebenernya sih udah gag heran ngeliat ka Ester pas dateng. She’s changed. Lebih chubby dan tambah cantik gimana gitu 
Waktu itu kebetulan saya menjadi salah satu panitia MOS di sekolah, saya agak kaget waktu Ka Dessy (angkatan 52) bilang, “Don, ada Ester lho….” Saya langsung cepet-cepet cari ka Ester.

Sebenernya saya udah tahu ka Ester bakal balik bulan Juli ini, tapi karena belum sempet nanya lagi sama ka Ester jadi saya gag tau kapan ka Ester sampai di Indonesia. Waktu itu ka Ester lagi ngurus daftar ulang di sekolah. Pas saya ketemu ka Ester, senengnya bukan main, abis udah kangen berat. Saya spontan langsung meluk dia dan bilang “ I miss you so much “ , saya sampai terharu hampir mau nangis juga waktu itu.

Akhirnya ka Ester pulang dengan segudang cerita dan pengalaman. Walaupun sebenernya waktu ka Ester di USA bisa-bisa aja sih nanya lewat facebook , tapi kalau denger cerita langsung dari yang ngerasain, itu rasanya lebih beda aja, lebih seru untuk didenger.
Karena ka Ester cuti 1 tahun dari sekolah, artinya ka Ester akan mengulang tahun ke-3 nya di SMAKBo seangkatan dengan saya, dan itu dimulai bulan ini. Waaah, it feels great. Ya, tanggal 12 Juli kemarin baru aja mulai ajaran baru 2010-2011 di sekolah. Sayangnya ka Ester gag sekelas sama saya, tapi gag apa-apa kelas kita kan sebelahan. Jadi pasti ketemu tiap hari.

Oh iya, ngomong-ngomongin soal ULOS saya yang pernah saya kasih sama ka Ester itu, ada ceritanya lho. ULOS warna oranye yang pernah saya kasih sama ka Ester, rupanya ditinggal di USA, di rumah hostnya ka Ester di sana. Wew, jadi seneng dan bangga banget, akhirnya kesampean juga bawa ULOS ke USA walaupun secara gag langsung. Thanks so much sista !!! Dulu, di surat yang saya kasih ke ka Ester saya pernah minta sama ka Ester supaya ka Ester foto bareng sama orang-orang terdekatnya di sana tapi jangan ketinggalan foto bareng ULOSnya juga dan she made it! ULOS itu dipajang dan dijadiin background foto bareng ka Ester sama keluarganya di sana.

Saya gag minta oleh-oleh yang mahal sama ka Ester dari USA, cuma 1 hal yang saya mohon banget sama ka Ester,yaitu bisa ngebawain kenang-kenangan berupa foto bareng sama ULOS dan bawa ULOS ke USA, that’s all. Walaupun gag bisa ngasih apa-apa sama ka Ester atas kebaikannya mewujudkan harapan saya, saya bersyukur banget pernah kenal dia. It’s such a blessing, karena setidaknya dengan dibawanya ULOS saya ke USA, saya berhasil nunjukin ULOS, salah satu hartanya orang batak dan salah satu kekayaan budaya Indonesia . Semoga ULOS yang sekarang udah go international itu punya makna buat host di sana, karena ULOS itu menyimpan makna, yaitu Kasih (Bahasa Batak, Kasih =Holong). Terkadang lebih terasa sulit untuk menyatakan kasih lewat kata-kata, tetapi kasih itu bisa disimbolkan dengan kain ULOS, inilah persembahanku untuk Indonesia melalui ULOS Tanah Batak.