Libur tlah tiba!!

Ya ampun, betapa senengnya gw udah liburaaan..

So, target gw liburan kali ini turunin berat badan, 3 kg aja. Bisa gak ya?? bisa dong bisa dong T.T Anyway, udah 1 tahunan lebih beberapa hari nih ama blog gw :’) Tapi baru post sekarang.

Terima kasih yaa buat komputer gw, notebook gw, dan modem gw yang sudah dengan setia ngebantu gw, apalagi orang-orang dan semua peristiwa yang udah bikin gw merasakan pahit dan manisnya hari-hari gw *ulala

Sedikit membayangkan percakapan gw dengan blog gw

Gw : Blog, kamu minta apa? Ntar aku kasih deh apa aja yang kamu mau 😀

Blog : diem aja

Gw : Blog, mintaaa apa?

Blog : tetep diem aja…

Nggak penting banget deeehhhh donna -.-

Maklum gw nulis post abis bangun tidur jadi masih ngalor ngidul nih. Well, liburan oh liburan. Jadi, liburan kali ini enaknya gimana ya? Yang pasti segera masukin kardus tuh buku-buku pelajaran lama and then 4th grader!! Can’t wait for the upcoming experiences.

Liburan gw diisi dengan kegiatan gw ikutan speech contest di TMII, unfortunately, gw nggak lolos ke 10 besar dari kurang lebih 150 peserta sejabodetabek. Tema speech yang gw pilih tuh, How Should We Promote Our Rich Indonesian Cultural Heritage to International World. Yasudahlah, I’ve tried 🙂 But It was great to deliver your own ideas through a speech anyway.

Rencana gw untuk ke perpustakaan Jerman Jakarta tertunda, berhubung tuh institut sedunia sedang libur. Akhirnya Sabtu kemaren pergi deh ke festival Jepang yang ada di UI. Seru sih (soalnya that was the 1st time for me to go to a Japan Fair), tapi bakal seru lagi kalo tempatnya agak gedean lagi kali ya. Gw cuma beli beberapa purezento sama makan pizza Jepang, namanya Okonomiyaki (Finally!! Gw apal juga tuh namanya!) hahaha 😀

Berhubung gw sedang dalam tahapan penghematan so, gw harus mengendalikan setiap lembar uang yang keluar dari dompet gw T.T Ditambah lagi dengan provider modem gw yang ternyata udah abis masa tenggang, terpaksa gw harus ganti provider ini (tersiksa banget liburan kalo modem gw nggak bisa dipake kan).

Well, lupakan kesedihan di atas. Yang penting it’s time for your holiday, Donna!

Hahha, the stories are still unwritten.

The Speechless Speech of a 8th Grader

Suddenly, gw mikirin semua momen yang udah pernah gw laluin selama sekolah ini, mulai dari SMP sampe sekarang kelas 3, cepeeeet sekali ! Jadi keinget  4 tahun lalu (perasaan baru kemaren) pas ikutan lomba-lomba di SMP. Ya kebetulan gw selalu kepilih jadi wakil SMP gw buat ikutan lomba-lomba English speech gitu deh.

Dulu, pas awal-awal kelas 8, gw sebel banget sama guru bahasa Inggris gw. Alasannya banyak. Sanking sebelnya sama mister bahasa inggris gw itu, gw nggak pernah dengerin tiap dia ngajar, nyatet juga buat yang latihan aja, kalo ketemu males nyapa (menghindar gitu deh),bahkan sempet juga ngeledek mister parah banget.

Tapi satu waktu, tepatnya tanggal 9 Februari 2007 (apal banget kan?? Secara gw catet gitu di diari gw pas SMP). Mister ngajak buat ikutan lomba English Speech gitu. Gw inget banget, di depan kelas, dia ngajakin beberapa temen gw tapi waktu itu gw nggak tau dia ngomongin apa (sanking sebel dan cueknya sama semua yang dia omongin). Eh tiba-tiba dia nanya ke gw. Karena gw nggak tau dia ngomongin apa, gw bingung banget.

“Eh nanya apa si mister ?” kata gw ke temen sebelah gw, si Niko.

“Itu lu mau nggak ikut lomba bahasa Inggris?” kata Niko.

Lupa mister ngajaknya gimana.. Pokonya gw jawab, No, No, No. Cetus gitu deh. Eh si mister tetep aja ngajak, sampe bilang, hadiahnya 1 juta loh, bla bla bla bla.. Gw tetep aja nggak mau, nggak mau, nggak mau, nggak tertarik. Ternyata itu lomba speech yang diadain buat 2 minggu depannya di Marsudirini.

Akhirnya  mister  nyuruh beberapa anak (kalo nggak salah ada Neta, Clara, Stevi  ) termasuk gw , yang diajak buat ketemu di ruang guru, semacem mau di tes gitu deh. Ya udah karena ada si Neta gw ikutan aja tuh. Taunya mister nyuruh tiap anak speech di depan dia saat itu juga. Oh no! males banget deh -,-

Pas giliran gw, gw dapet tema tentang Drugs Abuse. Gw cuma bilang ini kalo nggak salah :

Drugs are very dangerous for teenagers.

Sisanya, diem aja dah tuh gw. Hahha

Akhirnya mister komen apa gitu, terus semua yang diajak tadi disuruh bikin essay sesuai tema yang dia kasih dan dikumpulin besoknya. Taunya, dari anak-anak itu, gw doang yang kepilih. Oh no! Mampus. How can??

Gw bikin tuh speech pertama gw buat lomba, temanya Children Exploitation. Latian tiap hari, untungnya 2 orang temen gw yang ikut lomba ini jago, si Putri sama si Iman. Tuh orang berdua sempet tinggal di luar, jadi Inggrisnya udah bagus. Lah gw dibanding mereka? Preeeetttt.. Baguslah mereka banyak ngebantu banget.

Tepatnya 24 Februari 2007, lomba speech pertama gw. Tegangnya bukan main dan salah satu jurinya itu native. Yang ada di pikiran gw waktu itu, pulang!!! Pulang!!! Pulang!! Kalo bisa kabur, kabur dah tuh. Peserta yang lain, ya ampun, mereka keren banget, ada yang pake gambar segala macemlah.

Giliran gw speech. Tariiiiikk napas dalem-dalem.  Sama sekali nggak berani ngeliat mister dan juri , yang gw liat cuma tembok di ruangan itu. Gw mulai speech gw:

“Good morning everyone! First of all, let me introduce myself. My name is Aldonna Jasa Prima. I come from xxxxxx High School. Today, I would like to deliver a speech about Children Exploitation.

Then!!! Gw diem hampir setengah menit dong!! Langsung lupa isi speechnya! Seketika! Tidaaaaakk!

Rasanya pengen menghilang dari situ. Malu setengah ampunnnnn!!! Oh no..  Juri nativenya paling baik ke gw, dia tetep senyum dan encourage myself to speak up. Si mister sambil makan juga cuma manggut-manggut aja, padahal mukanya udah kecewa banget kali tuh. Haha. Finally, gw inget tuh beberapa paragraf, tapi tetep aja lupa-lupa inget.

Dari isi speech gw yang dua ¼ halaman ukuran folio itu, gw cuma inget sedikit. Lega banget pas bilang “That’s all from me! Thanks for your attention!”

Gw  langsung keluar dari ruangan, pergi ke kamar mandi and then. I cried!!! Gila malu-maluin banget yaa. Kaya bocah. Ckck. Maklumlah gimana yaa, itu tuh bener-bener speechless pas di stage, diem aja. Gimana coba. Heu. Akhirnya si Putri dateng  nenangin gw. Haha. Pas pulang gw bilang ke mister.

“Gw kan udah bilang Sir, jangan milih gw. Gw nggak bisa speech!” kata gw kesel + malu.

“No, I’m not wrong to choose you” jawab si mister sambil senyum dan ketawa.

Pokonya kalo mister ngajak speech lagi, gw nggak mau ikut, nggak mau. Taunya dong, bulan depannya ada lomba speech lagi, yang emang biasa diadain sama anak SMANSA Bogor. Gw inget tuh, ketemu sama mister di tangga depan kelas.

Then, he asked me “Do you want to join another English Speech Contest in March?”

Gw spontan jawab tanpa mikir “ No, Sir. No more speech!”

Lah, akhirnya tetep aja gw diajak dah ikutan. Beruntung sekali, ternyata I got the 3rd winner, tema speechnya tentang Global Warming gitu. Lumayanlah mengingat the speechless speech gw pas pertama lomba. Haha.

Anyway, semua berasa belum lama gw laluin, taunya udah 4 tahu  lalu yaa. Ckck. Banyak hikmahnya juga sih ikutan gitu, yang seru, kalo menang dapet duitnya itu loh. Tapi karena lomba-lomba itu juga, akhirnya gw bisalah nggak sebel sama si mister. Gimana mau sebel juga ya, kalo bukan karna dia yang ngajakin, ya nggak dapet pengalaman kaya gitulah.

 

All Done!!

What a great month! Finally, I finish all the exams at school:) Berasa bebas sebebas bebasnya. Planning for a long holiday this month.
Eits, saya belum cerita nikmatnya (baca: derita) saat saat ujian kemaren, apalagi the most frightening one “Analisis Kimia Terpadu aka AKT “. Kalo buat saya sendiri sih, kalo gagal di AKT tuh berasa sia-sia belajar di sekolah 3 taun ini, jadi mau gak mau I gotta push myself, salah dikiiit, ampun deh.

Jadi, ujian praktek di sekolah digilir dan saya tuh dapet hari PERTAMA ujian! Bayangin aja tuh ujian hari Selasa dan Seninnya bukan hari tenang, tapi malah ke sekolah segala lagi. Udah aja pulang sekolah Senin itu bareng temen-temen yang lain, ujan gede pula waktu itu, kita bahas tuh penetapan ampe berbusa mulut @.@
Jadi materi ujian praktek itu ada:
Analisis Total Sabun (3 parameter uji)
Analisis Total Semen (6 parameter uji)
Analisis Total Pupuk (3 parameter uji)
Analisis Total Tanah & Minyak Atsiri (3 parameter uji)
Pasrah aja deh.

Ujian : 31 MEI 2011
Siang itu giliran saya ngambil kocokan. Oh no!!! Jangan semen, pleaseeeee T.T
Kocok-kocok.. arrg, I got number 13! Entah penetapan apa yang menunggu di meja nomor 13.
“Wah, angka sial tuh” kata salah satu guru saya waktu itu sambil becanda.
“T.T amit amit amit jangan ampe apes gw kali ini (dalam hati). Langsung di otak gw tuh, tiiiiiinggggggg, muncul muka ade gw yang nyebelin dan suka bilang, angka 13 itu angka keberuntungan gw loh kaa! ngarep banget omongan dia terjadi sama nasib gw di AKT hari itu.

Ternyata eh ternyata, I am so lucky! Penetapan di meja 13 itu Kadar Asam Bebas Pupuk TSP dan Kadar Lemak Tak Tersabunkan dalam Sabun. Penetapan yang bisa dibilang gampang di lab AKT. Walaupun tetep aja human errors itu kerap terjadi di tengah-tengah kerjaan. Overall, I did it well enough.

Entah mengapa, saya ujian di AKT, bersyukurnya selama 1 tahun di AKT, nggak pernah dapet jackpot ujian (alias ujian yang terkenal susahnya, kaya penetapan semen, karbohidrat, gula, dll gitu deh). Well well well, intinya I’m done with those stuffs now! I can’t wait fot the 4th grade.

It’s June, donna!!

Well, time runs so fast! It’s June! Perasaan baru aja kemaren taun baruan menyaksikan kembang api dan ini udah setengah taun gitu. Wow. Mengingat postingan pertama saya di wordpress itu bulan Juni, sekitar tanggal 20an kalo gak salah. Udah hampir setaun blog ini menjadi tempat berbagi isi pikiran dan pengalaman ampe-ampe blog ini juga udah dibaca sama beberapa guru di sekolah saya. Hemm… ketauan deh suka foto-foto di lab, buat bahan postingan.

What’s up there teman-teman yang kemaren tanggal 31 Mei- 1 Juni kemaren berjuang buat SNMPTN. Finally! I’ll always wish you all the best! Be blessed ya guys! Yang udah keterima lewat jalur undangan, congrats juga yaa!

Udah lama juga nih nggak posting apa-apa secara bulan kemaren itu lagi sibuk-sibuknya ujian praktek, ini aja minggu depan bakalan ujian teori. Nanti saya share tentang ujian prakteknya yaa kalo sempet (pentingkah itu?) hahha..  ya tetep diposting juga sih ntar.

Bulan Juni, identik sama persiapan mau masuk sekolah baru. Kayanya peminat yang mau masuk sekolah analis kimia tempat saya menuntut ilmu ini bertambah terus euy. Saya nggak tau udah berapa pendaftar, tapi kayaknya bakal tembus ampe 800an pendaftar kali ya. Semangat juga ya yang mau masuk. Viel Gluck lah pokonya.  Perasaan baru kemaren saya googling nyari tau ini sekolah apaan (pas kelas 8 dulu). Cepet banget deh -,-

Juni, saya rasa buat anak-anak seumuran saya, it’s a crucial month. Bulan yang menentukan gelar S1 buat 4 tahun ke depan (agak lebay ceritanya..hhe). Juni, bulan pengharapan, saya rasa para calon mahasiswa PTN menaruh harapan penuh di bulan Juni.

Juni oh Juni, Juni oh Juni. Makanya jangan macem-macem di bulan Juni, jangan banyak bikin dosa tuh, banyak-banyak minta restu sama orang tua, minta maap ama semua orang (sumpah nggak nyambung kayanya.. hhahha) Tapi bener kan bulan yang menentukan nasib buat 4 tahun ke depan, ya sedang galau-galaunya menanti  pengumuman sampe bisa bilang :

“I’ve been waiting for my dream to turn into something I could believe in” (kaya lagunya David Cook gitu tuh, This is the time of my life)

Sumanget yaa buat semua! Semanget juga buat saya (mencoba menghibur diri T.T) yang masih punya setahun lagi sekolah buat kelas 4. Haha 😀 Good Luck everyone!