Challenging Myself

Welcome to Bandung Donna!

Firstly, saya mau ngucapin terima kasih sama semua pihak yang udah kasih saya kesempatan buat punya pengalaman ikutan lomba cepat tangkas kimia di ITB. Hhhe. Ini lomba cepat tangkas kimia pertama yang saya ikutin. Karena seumur-umur saya belum punya keberanian buat ikutan lomba kimia. Alasannya? Karena belum pernah diajak juga sih. hehhe

So, what have happened?

Babak penyisihan pertama dimulai hari Minggu 24 Oktober 2010 kemaren dan sekolah baru dapet undangan itu hari Rabu 20 Oktober 2010.
Sebenernya waktu itu temen-temen yang biasa diikutsertain di lomba kaya gini udah pada ikutan lomba juga dan kebetulan harinya bentrok sama semifinal dan final di lomba ini. Hemmm… Awalnya saya bisa kepilih, begini, hari Rabu waktu itu saya sama beberapa temen lagi mau berangkat buat pertemuan LKS (Lomba Kompetensi Siswa) tingkat SMK dan tiba-tiba Bapak (saya nggak usah sebut nama Beliau sepetinya…hehhe) datang…

“Mau ikutan nggak nih lomba di ITB?” kata Bapak sambil menyodorkan lembar undangan ke temen-temen.

“Di mana Pak??? ITB apa IPB Pak??” kata saya penuh semangat.
“ITB, Bandung tanggal 24 Oktober ini” kata Bapak lagi.

“Wah beneran Bapak?? Saya ikut dong Pak ikut Pak. Mau banget ke sana” kata saya penuh antusias.

“Oke kalo gitu nanti saya fotokopi dulu yaa ini?” kata Bapak.

Hemm, waktu itu saya kira Bapak nggak ambil serius omongan saya, soalnya saya mau ke Bandungnya aja, udah lama nggak ke Bandung. Terakhir jalan-jalan ke sana setahun lalu soalnya. Kalo soal lomba sebenernya saya masih mikir-mikir.Huaaaaa rupanya diajak beneran.Hikss.. 😦 Tapi seneng 🙂 Yaa sudah kalo gitu saya ambil, supaya saya juga punya pengalaman. Akhirnya dipilihlah kalau saya setim dengan Syifa da Assad. Thanks kepada 2 orang pinter ini. Love you two deh pokonya.. hihi.. Tentu aja menuju hari Minggu kita belajar dan ngebahas soal latihan.

Pagi itu, berangkat dari Bogor jam 05.00. Sampe di Bandung jam 07.00. Cepet yaaa.. Masuk ke ITB dan mulai mencari GKU ITB. Tadaamm. Ketemu dan rupanya ada 28 tim dari sekolah lain (SMK dan SMA) yang ikutan di lomba ini.

Babak penyisihan pertama terdiri dari 40 pertanyaan pilihan ganda dan itu dikerjain oleh masih-masing anggota tim.Benar +4, salah -1, tak dijawab 0. Hemmm.. Untuk soal PG dimulai dari jam 09.00-11.30. Lanjut ke yang berikutnya Studi Kasus terdiri dari 5 buah kasus dan itu dikerjain bersama oleh tim, dimulai dari jam 13.30-15.30. Yang mengesankan itu bagi saya soal Studi Kasusnya, karena lebih ke sifat ngejelasin apa yang kita tau tentang kasusnya, yaaa walaupun susaaaah.. Heu..

Overall, acaranya lumayan seru dan menurut saya justru malah jadi pengalaman yang berharga banget bisa tau gimana terlibat di lomba kaya gini.

Waktu di sana, saya ketemu sama kakak alumnus SMAKBo juga angkatan 49 yang udah semester 7 di Kimia ITB. Denger cerita dari kakanya ternyata selain banyak yang di Kimia ada juga satu dua orang alumni yang di Farmasi sama FTTM ITB.

Hari itu rasanya cepet banget, jam 04.00 sore kita langsung pulang ke Bogor dan sampe di Bogor jam 08.00 malem, udah hari Seninnya UTS pula lagi untung masuk siang.. Pengumumannya dikasih tau lewat blognya amisca hari Selasa jam 09.00 malem. Saya berusaha optimis aja. Walaupun deg-degan juga. Semifinal jatoh hari Jumat 29 Oktober 2010.

Rabu paginya saya dapet sms kalo tim lolos ke semifinal (16 besar). Wah, thanks Godnya. Lalu bagaimana dengan semifinal?
Akhirnya menghadapi babak semifinal kemaren (29/10/10).

Semifinal di Gedung 26 Campus Center ITB. Huaa, regu saya dapat giliran di sesi pertama jam 07.45 ngelawan tim dari Garut, Bandung, sama Leuwiliang. Jebreeeet. Beneran deh, nggak cepet neken bel. Kalah cepet di neken belnya. Hiks. Tapi nggak apa-apa seru banget. Hahha. Saya yang tadinya sakit perut jadi ilang sakit perutnya ,semangat gara-gara sensasi lombanya.

Sayangnya, soal rebutannya kurang banyak. Kuncinya pacepet-cepet itu penting banget (lah iyalah namanya juga cepat tangkas kimia yaaa.. haha). Tapi ya sudahlah. Alhasil saya nggak lolos ke final buat Sabtu hari ini. (30/10/10).

Beres sesi pertama, saya sama temen tim langsung ngehabisin waktu keliling keliling di sekitar ITB. Untungnya di sana ada ka Taufik (angkatan 48 SMAKBo, sekarang di Geologi ITB) sama ka Amanda (angkatan 52 SMAKBo,sekarang di Kimia ITB). Thanks yaaa kaka alumni. Love you deeh ( Ini namanya kekuatan almamater, dimana pun dan kapan pun selalu ada). Hhhe. Ka Taufik sama ka Manda jadi guide kita deh ngiterin ITB. Satu hal pasti, this one of the best moments I’ve ever had-challenging myself.

Ternyata ikutan lomba kimia itu asyik yaa. Hahha. Baru ngerasa deh seru, walaupun yaa masih ada kekurangannya. Yang penting nggak gagal mencoba toh. Next competition must be better.

There Will be Full Days

I am so tired tonight. Baru nyampe rumah jam 9 malem. Huaa.Soalnya ada kegiatan di luar rumah, ngerjain tugas maksudnya. hahha. Tapi masih sempet aja nulis blog?? hhaha. Iya soalnya minggu-minggu ini saya pasti bakalan sibuk bangeeeet (hhha gaya banget yaaa). Kemungkinan nggak sempet ngeposting buat 2 minggu ke depan.Tapi emang bener bakal sibuk kayanya, tanggal 25 saya udah UTS teori ditambah lagi sama ikutan beberapa proyek khusus sama temen-temen lain.

Ada banyak hal yang lagi pengen saya lakuin, tapi males ahh diceritain di sini. Kalo projectnya beres,kayanya baru bisa diceritain. hhe. Biar konsen dulu sama yang mau dikerjain.

English drama musical saya nggak ambil bagian penuh. Kata Mrs. Ami tadi saya dikasih peran yang dikit aja. Hhaa. Soalnya ada project lain. hihi. Hope everything will be ok. So, project ini jatoh ke tangan Rima. Yang udah pengalaman ngurusin teater. Hemm, yang penting ikutan aja deh. Walaupun sebenernya waktu latihan buat drama musical ini pasti banget bakalan nyampur ama belajar-belajrnya buat UTS.

Inilah kegiatan di sekolah, kalo lagi nggak sibuk, bener-bener nyantai, eeehhh ntar pas udah mepet-mepet akhir semester beuh…ckckc. tapi saya seneng, di mana lagi kalo bukan di SMAKBo kaya gini (Lebai sih,hahah). Cuma kalo dinikmatin mah nggak seberapa, biar kebal ntar pas udah nggak sekolah, alias pas udah kerja ntar. Belajar jam 7, pulang jam 4-6 sore. Ditambah laporan de es be. hahha. Hem…

Semangat!! (berusaha nyemangatin diri sendiri, hiks)..

Bilangan Penyabunan buat UTS AKT

Jumat 15/10/10 kemaren, saya ujian praktek tengah semester buat Kimia Analisis Terpadu. Materi yang diujianin itu adalah 3 materi awal yang udah pernah dipraktekin. Saya kan udah penetapan kadar protein + bilangan penyabunan + bilangan asam sama kadar abu+ kadar NaCl,
terus organoleptik. Tapi sayangnya organoleptik nggak diujianin . Huhu.

Dari semua penetapan yang udah pernah saya lakuin, saya paling suka penetapan kadar protein. Kenapa? Soalnya itu penetapan pertama yang saya lakuin pas baru masuk di lab AKT. Jadi saya ngarep banget tuh ujian dapetnya kadar protein.

Malam Jumatnya saya udah bersemedi dulu buat belajar. Hhee. Berusaha memahami dasar kerja dan ngapalin cara kerja. Malem itu saya belajar cuma bentar doang, dari jam 8 ampe 9.30an lah. Itu juga nggak serius-serius amat. Niatnya sih mau tidur dulu gitu, ntar malem jam 1 bangun lagi buat belajar. Bangun tuh jam 12an malem, ehhhhh cuma liat jam terus pindah posisi tidur doang. Hhaa. Ngantukkkk banget. Akhirnya bangun lagi jam 2 pagi , ngeliat jam, terus ke dapur buat minum, udah gitu tidur lagi dah. Hhaa. Ujung-ujungnya baru bangun jam setengah 5 pagi, langsung mandi, terus ngelanjutin baca bahan ujian.

Karena mama lagi nggak di rumah, jadi saya harus nyiapin sarapan buat ade-ade dulu, baru berangkat sekolah. Ternyata saya nggak dapet bis, bis yang lewat penuh semua, sanking penuhnya penumpangnya sampe keluar pintu gitu semua.ckck.Masa iya saya mau ikutan nangkring di depan pintu bis. Ujiannya jam 7.30, saya jam 06.15 belum naik bis. Akhirnya saya milih naek angkot aja tuh. Walaupun ongkosnya lebih mahal.

Untungnya nyampe sekolah nggak telat. Siap-siapin jas lab, sepatu lab, alat tulis, kalkulator de el el. Baru masuk lab, ngambil undian deh tuh. Deg degan sih awalnya.. Pas buka kocokannya, “Kadar Protein Penampung HCl” … tapi Ibunya bilang “emm buat protein cuma 1 aja soalnya udah ada yang lain yang dapet Protein berhubung alatnya cuma ada 1”.. Yah Ibu padahal saya mau dapet protein. Akhirnya ngambil kocokan dapet deh “Bilangan Penyabunan”.

Apakah yang terjadi saat ujian??? Arrrrrgh, bête banget. Tetep aja yang namanya human errors terjadi. Huhu. Pokonya indescribable dah. Ckck. Biarkan itu menjadi rahasia yang tak terkuak dalam hati saya. Lebaii. Tapi, saya bisa. Yaa, cuma kuraaaaang teliti. Bete kan…

Tapi ada aja yang bikin ketawa pas ujian di lab. Temen saya si Arief, dia dapet penetapan gula pereduksi. Dia bikin kesalahan ampe semua mata di lab tertuju padanya gara-gara guru-guru pengawas shock sama salah kerjanya dia. Udah dia tampangnya nyantai banget lagi udah salah gitu. Hhaa. Udah aja beres ujian kita semua di luar lab pada ketawaan.
Untungnya nggak ada yang bermasalah banget pas di ujian kelompok pagi. Nggak ada sih yang ampe mecahin alat gitu. Hemm, cuma kayanya pada ngalamin human errors versinya masing-masing juga sih semua yang praktek. Huhu. Hope the next will be much better.

Penetapan Fe metode Ortho-Phenanthroline

Hari Kamis kemaren, kaya biasa, menghabiskan waktu di lab analisis instrumen. Penetapan kemaren saya dapet penetapan kadar Fe metode Ortho-Phenanthroline dengan spektrofotometer UV-1201. Pagi itu, saya sama temen-temen yang dapet penetapan yang sama seperti biasa dikuis, terus langsung kerja deh.

Yang bikin seru dari penetapan ini, karena spektrofotometer yang dipake cepet banget kerjanya dibanding sama spektrofotometer lain yang pernah saya pake. Maklumlah, baru pertama kali soalnya pake spektro yang ini. Hhee.

Prinsip dari penetapan ini intinya ion Fe2+ bereaksi dengan pereaksi O-phenanthroline ngebentuk senyawaan kompleks yang warnanya merah sindur dan stabil di pH 3,00-4,00 terus diukur absorbansinya pake spektrofotometer di lamda 510nm.

Di lab instrumen saya kerja bareng Dinda. Seperti biasa kita berdua nyiapin alat dan bahan. Bahan-bahan yang dipake itu CH3COONa, CH3COOH, Hidroksilamin 10%, O-phenanthroline 0,25 % (fresh), larutan Induk Fe 100 ppm, sama contoh. Langsung deh kita berdua siapin deret standar sampai ke contoh-contohnya juga semua, terus ditambahin pereaksi. Mulai dari ngatur pH, ditambahin Hidroksilamin (mereduksi Fe3+) baru deh O-phen, udah semuanya beres, let’s go to the lovely Spectrophotometer. Hhee.

Penetapan-penetapan sebelumnya sebenernya nggak kalah serunya sama penetapan ini sih. Cuma Spektrofotometer yang dipake di penetapan ini bikin kerjaan lebih cepet dan operasiin alatnya juga nggak ribet. Hoho. Drive cellnya itu itu terdiri dari 6 kuvet. Kebayang dong cepetnya, dibanding sama spektofotometer Hitachi atau GBC Cintra yang ada di lab juga yang cuma make 1 kuvet buat ngukur larutan dari deret sampai contoh. Kalo pake Spektrofotometer UV-1201 ini kan, bisa langsung dipake 6 kuvet buat ngukur absorbansi deret sampai contoh. Kurang dari 30 menit juga bisa langsung selesai. Senengnya… haha.

Oh iya, ujian analisis instrumen kemaren saya dapet penetapan lamda maksimum pake spektrofotometer Hitachi. Seneng sih hhhee, soalnya saya suka ngoperasiin alatnya, masukin lamda, masukin shutter, masukin blanko, masukin deret contoh (deret tengah), baca absorbansinya (SOPnya nggak cuma gitu doang juga). Terus aja ngulangin cara itu, cuma ngeganti lamda pengukuran aja sesuai sama range lamda yang mau dicari. Nanti lamda yang ngehasilin absorbansi paling tinggi itu deh lamda maksimumnya. Thanksnya saya bisa ngerjain dengan baik walaupun awal-awalnya gemeteran. Hhaa. Abisnya dinilainya kan diliatin sama guru, jadi grogi. Jadi malu.. moga-moga ujian berikutnya nggak gitu deh. Hhaa. Thanks Instrumental Analysis

On a New Project

English Drama Musical. Hemm, saya masih mencari inspirasi buat sebuah project drama musikal. Bingung mau bikin konsep yang gimana. Project English Drama Musical ini sebenernya kegiatan lomba yang waktu itu ditawarin Mrs. Ami ke saya sama temen-temen yang lain.

Tema drama musikalnya berhubungan sama Pelestarian Budaya. Hemm, drama musikalnya sih seputar cerita rakyat. Kemaren sih udah ngajak temen-temen yang lain, terutama anak-anak teater. Tapinya belum sempet dibahas lagi gara-gara sempet sibuk sama lustrum.

Lombanya sih akhir minggu bulan Oktober ini. so, come on do that teman-teman. Siapa tau menang kaya waktu lomba drama di EF waktu itu. Sayangnya saya nggak ikut sih pas yang di EF. hhe.

Susahnya Berkomitmen

Susahnya menjalankan hari-hari dengan komitmen. huaa. Rasanya pengen marah terus maki-maki diri sendiri deh (eits, tapi maki-maki diri sendiri ntar malah kjadiaan yang jelek-jelek lagi).. Yups, kenapa berkomitmen itu sulit sekali? hhaa. Hari ini saya lagi dapet bonus 2 hari ngenet sepuasnya, berhubung baru aja make provider baru. hhaa. Giliran yang gratisan mah ayo aja. Jadinya ketagihan deh ngedownload sepuas-puanya juga.

Sayangnya, besok adalah hari senin dan hari untuk memulai kesibukan dan besok saya akan ujian kimia fisika. Tapi tenang sebelumnya udah belajar, walaupun agak pusing juga, emm tapi kayanya kebanyakan bermain di dunia maya ini deh. Maklum demen banget nyari bahan bacaan lewat internet. Tapi tetep aja secara udah ngelanggar komitemen berhemat ria ala diri sendiri. hiks. Tadinya berniat buat komit nggak buang-buang waktu dan tau-tau terjebak juga.

So, bagaimana menjalankan komitmen? Cuma diri kita yang bisa jawab, mau apa nggak berubah, dan jawaban saya mau. Tapi abis bonus ngenetnya beres yaaa.. hhaa. *tetep
Oke, just gimme a new chance.

I like Instrumental Analysis

Ada banyak cara yang bisa dilakuin buat nganalisis senyawaan dalam suatu contoh. Kalau dulu waktu kelas 1 saya belajarnya analisis gravimetri, eh sekarang udah langsung di instrumen. Kerasa banget bedanya. Minggu kamis kemaren kan saya praktek analisis instrumen penetapan kadar nitrit dari sampel air. Sebelumnya juga udah ngelakuin penetapan kadar sulfat.


Di lab analisis instrument, semuanya dilakuin cepet banget buat nganalisis kadar. Bayangin aja, kalau dulu netapin kadar sulfat cara gravimetri bisa seharian full tuh di lab tapi belom juga bisa dapet kadar gara-gara endapannya belon bobot tetap.. hhaa. sekarang di instrumen, preparasi deret standar, langsung masukin ke spektrofotometer, otak-atik alat, langsung deh dapet absorbansi dan tinggal ngitung kadar. Cepet banget, 30 menit juga beres, nggak perlu ngendapin, ngarangin (ignation), atau nimbang ampe bobot tetap kaya di gravimetri.

Bener deh, analisis instrumen seru banget. Ribetnya sih, kan harus bikin banyak deret standarnya itu.Tapi enak deh, nggak perlu seharian di lab kaya gravi. hhhaa. Minggu ini ujian saya juga bakalan ujian praktek analaisis instrumen, berharepnya sih dapet penetapan yang saya bisa dan suka biar mantep hasilnya. Wish me luck.

Friday at Laboratory

Hari Jumat kemaren, saya praktek analisis kimia terpadu. Nyampe rumah kayanya langsung capek banget udah gitu ngantuk banget, soalnya kebanyakan ngehirup ether. Hoho.

Kemaren saya dapet penetapan kadar BTM ( Bahan Tambahan Makanan) sama kadar air. Ribet sih, cuma seru. BTM yang dianalisa itu sakarin, siklamat, sama pengawet makanan natrium benzoat. Yang paling ribet dari semuanya tuh kayanya sih penetapan kadar benzoat soalnya pake ngekstraksi, udah pake pelarutnya ether, mabok deh.

Asam benzoat kan dalam bentuk garamnya larut di dalam air,sedangkan dalam bentuk asamnya larut dalam pelarut organik. Hemm, prosedur kerjanya sih setelah nimbang contoh, contoh dinetralin pake NaOH terus diasamin lagi pakai HCl sampe pH 4 sama ditambahin larutan buffer pH 4 sampai pH 4 juga. Baru deh abis itu dilarutin sama pelarut organik- ether- dalam labu kocok. Terus ekstraksi sebayak 3 kali, pisahin sampel sama ethernya terus cuci sampe bebas asam. Terus ether diupain sampe tinggal kristal-kristal asam benzoatnya aja yang tertinggal. Nah, baru deh, asam benzoatnya larutin pake aceton tambah air suling, tambah indicator PP, terakhir dititar sama NaOH sampe titik akhir.

Syukurnya saya sama kelompok saya nggak ngedapetin masalah apa-apa, ya tetep aja sih ada sedikit human errors yang kita lakuin pas ngerjain penetapan. Hhe. Yang kasian itu, kelompok penetapan kadar protein yang harus kehilangan labu Kjeldahl yang dipake pas destruksi di ruang asam gara-gara pecah sendiri, sebenernya sih labunya jatoh bukan pecah sendiri juga gitu,. Hhe. Mungkin kurang kuat penyangganya, maklum juga sih penyangganya udah tua.

Kebetulan meja kerja saya jauh dari ruang asam, tapi saya ngeliat asap SO2 yang hasil destruksinya langsung menuhin ruang asam, waw ngebul banget. Untungnya di ruang asam, kalo nggak,bisa pada keracunan SO2 lagi anak-anak. Rezha yang lagi lakuin penetapan uji sakarin di ruang asam juga kaget, wah, saya liat dia langsung buru-buru nutup ruang asam. Jadi kelompok penetapan kadar protein harus kehilangna hasil destruksinya, udah malah destruksi lama banget bisa sampe 2 jam. Ditambah lagi, kelompok juga harus ngegantiin Labu Kjeldahl, denger-denger sih harganya 150 ribu walaupun emang nggak sengaja karena kesalahan kelompok.

Oh ditambah lagi, satu hot plate juga rusak. Gatau juga kenapa, tapi, agaknya ada masalah di kabel, udah kaya bunyi petasan aja jadinya di lab karena konslet, saya kira ada apaan gitu, sesuatu kebakar sama pelarut organik mungkin eh taunya pas temen saya nyabut kabel, duaar deh bunyi, langsung rusak deh hot platenya.

Sebenernya banyak cerita sih kalo di lab Jumat kemaren. Nggak tau nih ya tiba-tiba jadi banyak yang pecah-pecahan. Tapi biarin aja deh biar lebih hati-hati kalo kerja di lab.